Copyright © The Journal
Design by Dzignine
modified by @nakhaira
November 28, 2011

a.n. Mahasiswa Tingkat Akhir

Halooo…
Sudah lama nggak nulis lagi deh di blog ini, padahal dulu janjinya mau tekun dan rajin posting biar kemampuan menulis saya terasah, tapi, lupakan aja deh… semua hanya omong kosong belaka kalau emang dari dalem diri sendiri nggak ada usaha yang besar buat membuka laptop lalu serius menekan-nekan tuts keyboard sembari mencurahkan isi otak menjadi tulisan *poor me*.

Well… saya udah semester tujuh. Nggak nyangka udah dapat giliran jadi angkatan tua di kampus. Nggak berasa aja kalau udah tiga tahun kuliah di kampus yang selalu penuh dengan kejutan ini. Dan nggak nyangka banget saya masih bisa bertahan dan masih hidup hingga detik ini karena dulu pas tingkat satu pernah hampir depresi akut gara-gara stres dengan berbagai masalah yang datang silih berganti.

Nggak terasa juga ya perjuangan di kampus ini benar-benar harus di-Elo-Gue-End-in. Saya merasa capek jadi mahasiswa *sama sekali bukan sok atau nggak tau diri*. Saya capek berkutat dengan buku dan tugas, capek bahas mata kuliah yang kadang-kadang rasanya nggak penting banget buat dipelajari karena nggak kepake pas kerja nanti. Intinya kepala saya udah mulai penuh dan jenuh banget. Tapi, ntar kalau udah kerja, mungkin bakal narik ucapan ini lagi ya dan bilang, aaah, coba masih kuliah, enak bisa gini-gini, nggak gitu-gitu, mau gini-gini dan blah blah lainnya...

Well, jadi… ya sudahlah, masa-masa sekarang dinikmati aja deh biar nggak merasa terbebani. Di semester tujuh ini saya sudah mulai dag dig dug serrr dengan segala kejutan-kejutan baru dari kampus. Kampus yang penuh dengan kejutan ini nggak membuat saya terbiasa dengan surprise-nya. Nah, kemarin-kemarin udah dapet kabar mengejutkan kalau proposal skripsi udah harus dikasih ke jurusan paling lambat tanggal 25 November. Saya langsung panik dan stres! *kebiasaan lama yang belum sembuh :p*. Karena udah panik duluan, jadi saya nggak bisa mikir buat nyari ide untuk diteliti. Sebelum kabar tersebut keluar, saya juga udah (sok) rajin nyari ide ke LIPI ama perpus UI, baca-baca skripsi mantan mahasiswa, nyari wangsit dan angin segar. Berhubung waktu itu nggak ada deadline ngumpulin skripsinya kapan, jadinya saya nggak terlalu fokus nyari inspirasi judul skripsi malah lebih fokus jalan-jalan ama cuci mata di sana ;p

Ini entah sudah hari ke berapa saya kuliah, yang jelas nih, minggu depan saya UTS, tepatnya mulai hari Rabu dan mata kuliah pertama yang diuji adalah SIG. Jangan tanya deh apa aja materi kuliah yang dipelajari di kelas SIG ini, abstrak semua rasanya di otak saya dan lebih banyak i.m.a.j.i.n.a.s.i. Tumben-tumbenan aja nih saya ada kesempatan nulis di sini karena otak udah mandek dan males semales-malesnya baca buku, ngedit, eh tiba-tiba pengen ganti topik, tapi nggak jadi karena ntar ribet dan ngulang dari awal lagi deh! Puyenghai boook!

Semua hal yang berkaitan dengan proposal skripsi sekarang suka bikin saya kesal dan bete. Bayangkan sodara! Baru proposal skripsi aja udah bikin eneg begini, gimana pas ngegarap skripsinya ntar. Wallahu 'alam... Masalah sebenarnya tuh adalah gimana caranya punya masalah yang ingin diteliti buat dijadiin skripsi. Berhubung peminatan yang saya pilih pas tingkat tiga dulu adalah ekonomi, saya harus… errr wajib tepatnya, menemukan masalah yang ingin saya bahas buat skripsi saya nanti mengenai dunia ekonomi. Nah! Saya kan orang yang cinta damai, nggak mau nyari-nyari masalah! *Ngeles total!*

Disinilah bencana dan kebingungan saya dimulai sodara. Saya bingung masalah apa yang ingin saya angkat. Saya nggak begitu jago dengan ekonomi. Kemampuan otak saya menurun semenjak memasuki dunia perkuliahan *maafkan saya mama, papa, huks…*. Saya pusing tujuh keliling mencari-cari topik yang pas dan cocok dengan kapasitas otak saya. Saya belum mau mati muda karena stres ya Tuhan!

Jadi bagi kalian-kalian yang tersangkut di blog ini dan membaca tulisan ini, hanya beberapa kata-kata ini yang bisa saya nasehatkan kepada kalian dalam menghadapi skripsi nanti: siapkan mental Anda dan tetaplah pertahankan semangat yang berkobar-kobar di dada. Katakan dengan lantang dan tegas serta penuh percaya diri, “SAYA BISA DAN SEMANGAT NYEKRIPSI! DEMI MAMA PAPA, DEMI NUSA DAN BANGSA! Dan jangan pelihara malas yooo. Penyakit yang mematikan dan selalu mendatangkan penyesalan di kemudian hari.

Oke deeeeh, mariii, lanjut proposal duluuu… :* *dadah-dadah*

0 comments:

Post a Comment

What do you think?

Tell me your thoughts...