Copyright © The Journal
Design by Dzignine
modified by @nakhaira
April 02, 2012

Gamal & Donor Darah :D

Hari ini saya diajak Ika ke Plaza Senayan (Playan) buat lihat penampilan live Gamal. Dia girang banget pengen ketemu doi sampai dandan yang cakep. \^.^/. Hihi, saya ikutan senang dan dandiy yang cakep juga. Kita berangkat jam setengah dua dari kosan dan baru dapat tumpangan (*baca: bus 921) ke Playan jam 2 kurang 10. Nyampe di sana jam setengah 3 kurang 5 pake jalan kaki (sebentar) di tol gara-gara busnya sempat oleng dan nabrak pagar pembatas jalan tol. Ada-ada ajaaa yang terjadi di jalan ya, untung aja saya dan ika berikut penumpang lain beserta busnya nggak kenapa-kenapa, paling klimak kita shock dan busnya kegores. >,<

Back to topic. Jadi, kita langsung menuju Playan lewat parkiran dan meninjau lokasi Gamal, Audrey, dan Cantika (GAC) bakalan nyanyi, abis itu kita muter-muter kaya anak ilang di Playan, --_--". Jam empat-an baru kita merapat lagi ke stage yang rame dengan gambar dan nuansa Angry Bird. Ika udah deg-degan dan nggak tahan banget mau lihat Gamal nyanyi. Biar nggak mati gaya, kita foto-foto dulu di bawah pohon bunga kertas nan cantik ini :D
foto-foto cantik ;")
Sekitar jam 4 lewat, GAC muncul di sudut kiri panggung dan menyapa para pengunjung Mall berikut anak-anak kecil yang sibuk main Angry Birds yang nggak terlalu peduli sama kakak-kakak GAC :)). Ika langsung teriak tertahan deh ya, antara girang banget, seneng, dan takjub karena berhasil liat live performance Gamal dengan mata kepalanya sendiri. Hihihi. Mungkin saya bakal kaya Ika juga nih ya kalau ketemu (suatu hari nanti entah kapan) dengan Emma Watson, Rupert Grint dan artis idola saya lainnya. XD

Tak ketinggalan saya diminta Ika buat ngerekam Gamal nyanyi, dan inilah hasil rekaman amatira dari kamera hape saya (maafkan yah kalau hasilnya jelek).


GAC nyanyiin lima buah lagu, dan nggak satu pun yang saya hafal *errr*. Tapi, yang penting Ika senang. Kelar cuci mata nontonin Gamal, giliran keinginan saya yang minta segera dipenuhi. Kita pindah ngaso ke Sency buat... *jeng jeng* donor darah! Yak, ini kali kedua saya mau donorin darah, sebelumnya udah pernah donor pas ultah yang ke-20, dan pengennya dirutinin donor tiap 3 bulan sekali biar badan tetap sehat dan tentunya biar bisa nolongin orang lain yang sangat membutuhkan darah di luar sana.

Unit Transfusi Darah Daerah (UDD) PMI yang berlokasi di Senayan City (Sency) tempat saya menyumbangkan darah ini terletak di lantai LG, deket Food Hall, lebih tepatnya di area crystal lagoon. Nggak bakalan nyasar kalau mau kesana karena ada penunjuk arah jelas yang bakal membantu para pengunjung mencapai tempat tersebut. Tempatnya memang agak terpencil dan tersuruk dari lalu lalang, tapi, bisa segera ditemukan dengan mudah kalau kita mengikuti petunjuk yang ada. UDD PMI Cabang Depok ini buka dari jam 9 sampai jam 18.00 (seingat saya pas liat di pintu masuknya). 

Kesan pertama saya terhadap UDD PMI ini adalah: bersih, rapi, mungil, dan nyaman. Petugas dan dokternya juga baik secara lho ya dokter yang tugas wajahnya kaya anak band gitu loch! :D. Begitu masuk ke dalam ruangan UDD, cuma ada seorang bapak cina muda lagi ngisi data diri. Saya dan Ika kemudian langsung cek tekanan darah dan tensi dulu sama dokter di ruangan yang telah disediakan. Tidak lupa saya minta cek ulang golongan darah! Berhubung pengen banget ngemastiin kalau golongan darah saya tuh benar-benar AB+. Agak kacau kan urusannya kalau saya adalah putri yang tertukar :p. Soalnya mama di rumah bilang kalau ia golongan darahnya adalah A, sedangkan papa bilang beliau bilang golongan darahnya juga A. Nah, runyam urusan kan kalau anaknya tiba-tiba ber-golongan darah AB? :O. Syukurlah ternyata petugas PMI sebelumnya tidak melakukan kekeliruan. Setelah dicek lagi oleh dokter di UDD PMI Sency ini, emang benar golongan darah saya itu adalah AB rhesus +, bukan A seperti yang selama ini disabdakan mama saya. Well, pasti mama papa ada yang nggak bener golongan darahnya nih! >,<

Kelar cek darah, saya cek tekanan darah dan Hb. Hasilnya bagus, tekanan darah saya normal (120/80 mmHg), kadar hemoglobin juga masuk kategori normal untuk wanita seumur saya (14,7 gr/dl), berat badan alhamdulillah selalu di atas 45 Kg (*hahaha), dan saya nggak lagi datang bulan. Yippiyay saya diperbolehin ngedonor! Legaaa!. Ika pun setelah diperiksa lolos tes kesehatan juga dan bisa donor \^.^/. Tapi, dia mulai ragu mau donor atau nggak. "Sereeemmm..." katanya, takut sakit pas ditusuk jarum. Tapi, akhirnya dia luluh juga kok dan memutuskan untuk ikut donor darah. Hahay, asiiik... :))

Sebelum beneran diambil darahnya, kita disuruh ngisi data diri lengkap dulu di depan (dekat pintu masuk tadi) sembari nunggu giliran. Nggak begitu lama setelah mengisi data diri, saya duluan yang dipanggil ke dalam buat donor. Asli, pas udah mulai berbaring di kursi rebahan (I call it that), keluar deh tuh segala kegrogian di badan saya, kayak suhu badan yang langsung berubah drastis bak freezer, keringat dingin yang membanjir di tangan, dan sedikit gemeteran. Udah kayak mayat idup aja deh pokoknya. Huhu... Ketakutan dan ketegangan saya makin diperparah pas liat bapak cina di sebelah kiri saya lagi merem melek nahan sakit gara-gara jarum yang nancep di kulitnya belum juga nemuin pembuluh darah yang pas buat mengalirkan darahnya ke kantong darah. Kakinya ampe naik turun teratur dengan frekuensi cepat sambil menggeliat-geliat. Euuuu, sereeeemmmm~~~ >,<.

Untungnya, saya nggak mengalami kejadian serupa dengan bapak tadi. Proses ngambil darah saya berjalan normal. Prosedur standarnya: lengan atas pendonor dibalut alat pengukur tensi yang mencengkram kuat, nggak lupa buat bersihin area yang mau ditusuk jarum biar steril, tangan dikepal dengan kuat, tarik napas, lalu jarum masuk ke kulit dan daging *tusuk* nyesss, lepas kepalan tangan dan rileks deh. Selesai. Udah
akhirnya sempat mengabadikan momen pas jarum nancep di kulit eke :D
Ika nyusul saya kemudian buat ditusuk setelah bapak cina yang barengan saya tadi selesai mendonor. Sama kaya saya, dia dag dig dug takut juga, takut bakalan sakit banget. Daaan, nggak pake lama juga, jarum sukses nancep di lengan kanan Ika tanpa ada masalah. Tuh lihat wajahnya Ika happy banget walaupun tangan kanannya tak berdaya. Hihi.
Wajah Ika udah cerah abis dag dig dug...
Well, kira-kira lima belasan menit kemudian, darah kita (tentu nggak semuanya ya) udah berpindah ke kantong darah. Sebagai ganti darah tersebut dan biar tubuh segera dapat asupan nutrisi, kita dapat teh botol dan bread talk buat ngisi perut yang juga udah mulai demo. Yippi yay! Misi saya dan Ika berjalan dengan mulus dan lancar! Semoga bisa balik lagi ke UDD PMI Sency ini bulan Juni untuk donor selanjutnya. Bahagia rasanya nggak bisa dideskripsikan dengan kata-kata :))
it is a long way to come back again to this place... :)) I will be very happy to be back!
NB: Catatan dari Blood for Others 

0 comments:

Post a Comment

What do you think?

Tell me your thoughts...