Copyright © The Journal
Design by Dzignine
modified by @nakhaira
October 06, 2012

Gaudeamus Igitur!


Gaudeamus igitur
luvenes dum sumus.
Post iucundam iuventutem
Post molestam senectutem
Nos habebit humus.

Vivat academia!
Vivant professores!
Vivat membrum quodlibet;
Vivant membra quaelibet;
Semper sint in flore.

Akhirnya hari yang saya tunggu-tunggu datang juga. Saya diwisuda jadi sarjana! Alhamdulillaaah... Saya sudah mulai bisa lepas sedikit demi sedikit dari "suntikan dana" orang tua pada akhirnya. Yah, walaupun sampai sekarang masih belum jelas status kapan magangnya dan kapan penempatannya, setidaknya saya sudah ada jaminan akan segera menghasilkan duit sendiri, jadi nggak nyusahin ortu lagi :))

Seminggu setelah wisuda, ada teman masa SMA saya yang nanyain, "Kok wisuda nggak ngasih kabar sih, Na? Tau-tau udah ada foto-fotonyanya aja di fb." Duh, saya cuma bisa senyum mesem-mesem aja. Memang, saya nggak menyebarluaskan berita bahagia ini ke teman-teman saya, bahkan yang paling dekat sekalipun. Kenapa? alasannya sederhana dan mungkin terkesan drama banget, "saya takut kecewa". Ya, karena menelan kekecewaan itu pil pahit dan menyakitkan banget buat saya yang perasa dan kadang kelewat sensitif ini. Jadi, daripada saya kecewa karna nggak ada dari teman-teman saya yang bisa datang ntar, yaudah nggak usah ada kabar apapun aja sekalian.

Mungkin, kelakuan saya jadi begini akibat kejadian-kejadian negatif di masa lalu yang nggak pengen lagi saya rasain. Misalnya setahun yang lalu, saya pernah ngundang teman-teman dekat sesama perantauan ke acara pernikahan sepupu saya di Pondok Gede. Mereka bilang bakal datang ramean pas hari H, saya juga udah ngasih tau jalan ke tempat resepsinya itu gimana, tapi ujung-ujungnya tidak ada satu pun dari mereka yang datang karena berbagai alasan. Saya langsung jadi "metal" alias mellow total deh pas denger kabar itu lewat telfon. Mata saya langsung berkaca-kaca, nahan tangis sedih, kok mereka tiba-tiba batalin gitu aja sih, padahal saya udah excited banget pengen ketemu mereka. Saya sedih sekaligus marah saat itu. Walaupun bukan hajatan saya secara pribadi, tapi saya udah ngundang mereka buat datang dan mereka mengiyakannya, eh tapi malah mereka nggak ada yang datang sama sekali. Saya kecewa.

Contoh lainnya ada lagi, nggak usah disebut secara semua di sini, nggak enak rasanya. Cuman yang jelas saya pasti bakalan inget banget setiap detail dari kekecewaan-kekecewaan yang pernah saya alami. Saya nggak akan melupakannya karena kekecewaan itu ada sebagai pembelajaran dan pengingat bagi saya untuk tidak ngelakuin hal yang sama ke orang lain. Jadi inget kata-kata yang selalu mama sampaikan ke saya berulang kali:

Jangan terlalu sering berharap pada orang lain, nanti kamu kecewa berat. Selalu persiapkan diri untuk kemungkinan terburuk. Dan, jangan lupa... Ikhlas-lah dalam hidup ini. - Mama.

Makanya saya merasa bersalah banget kalau semisalnya udah ngebikin janji dengan teman atau orang lain dan ternyata batal atau nggak bisa memenuhi janji tersebut. Mending nggak usah sama sekali bikin janji, hati saya aman dari perasaan bersalah dan sedih, orang lain juga nggak tersakiti.

Well, back to topic. Alhamdulillah mama dan papa bisa datang, selain itu om (adik laki-laki mama) saya yang punya kamera juga datang. Asiiik, momen bahagianya bisa ditangkap banyak nih! :D Thanks so much buat abang saya yang ikhlas ngambil cuti 5 hari (kalau nggak salah) buat bisa ngajak main dan ngejagain 3 orang adek-adek di rumah, sekaligus jadi 'abang tukang ojek' buat nganter jemput mereka pas hari sekolah. Dari cerita mama nih abang rela ngelakonin itu semua demi saya! biar saya nggak mengalami hal yang sama kayak dia pas wisuda dulu dimana yang bisa hadir hanya papa, pak Uo sama om Ayang. Sementara mama tetap di rumah, nggak ikut karena terkendala dana dan urusan "buntut". Duh, saya jadi terharu deh ngedenger itu semua dari mama. Hats off to you bang! I love you even more! muah, muah! :* Aaah, saya jadi berkaca-kaca begitu tau abang concern banget buat wisudaan saya. Pernah juga pas mama pernah nyeletuk di rumah mengenai budget kebaya beserta printilannya berikut aksesoris buat wisuda saya yang dananya cukup gede *saya udah sadar kalau ternyata budgetnya di luar perkiraan saya*, abang ngasih komentar gini, "nggak papa ma, sekali-sekali juga kok seumur hidup. Kapan lagi? :)" Ya ampuun, abang saya ini perhatian bangeeet, saya makin bangga aja deh jadi adik ceweknya, bisa punya panutan dan abang cowok yang dewasa gitu. :*

Sebagai penutup untuk tulisan ini, saya sertain tiga foto (dari cukup banyak foto) yang berhasil ditangkap kamera om saya pas upacara sakral dan khidmat ini.


Pada tulisan/postingan selanjutnya saya akan (usahakan) menulis mengenai outfit dan make up pas hari H wisuda saya, siapa taauuu ada netizen cewek yang nyasar ke blog ini buat nyari info mengenai kebaya atau make up, jadi bisa kebantu. :D

0 comments:

Post a Comment

What do you think?

Tell me your thoughts...